Iklan

Penusukan di Kanada, 10 Tewas dan 15 Terluka

SEPULUH orang tewas setelah serentetan penusukan di 13 lokasi di dua komunitas di Provinsi Saskatchewan, Kanada. Saat ini, polisi sedang mencari dua tersangka pelaku penusukan tersebut.

Selain itu, sebanyak 15 orang telah dibawa ke rumah sakit setelah penusukan di beberapa lokasi pada Minggu (4/9) di komunitas Pribumi James Smith Cree Nation serta di Desa Weldon, timur laut Saskatoon, kata polisi.

Asisten Komisaris Polisi Royal Canadian Mounted di Saskatchewan, Rhonda Blackmore, mengatakan beberapa korban tampaknya menjadi sasaran para tersangka tetapi yang lain tampaknya diserang secara acak. Dia tidak memberikan motif.

Baca juga: Tesla Sedang Melobi Pemerintah Ontario untuk Dirikan Fasilitas di Kanada

“Mengerikan apa yang terjadi di provinsi kami hari ini,” kata Blackmore.

Dia mengatakan ada 13 TKP tempat sejumlah orang tewas atau terluka ditemukan.

“Serangan di Saskatchewan hari ini mengerikan dan memilukan. Saya memikirkan mereka yang kehilangan orang yang dicintai dan mereka yang terluka,” cuit Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau.

“Kami memantau situasi dengan cermat, dan mendesak semua orang untuk mengikuti pembaruan dari otoritas setempat. Terima kasih kepada semua responden pertama yang berani atas upaya mereka di lapangan,” lanjutnya.

Polisi mengatakan informasi terakhir yang mereka dapatkan dari publik adalah bahwa para tersangka terlihat di ibu kota Saskatchewan, Regina, sekitar waktu makan siang. Tidak ada penampakan lagi sejak itu.

“Jika Anda berada di daerah Regina, lakukan tindakan pencegahan dan pertimbangkan untuk berlindung di tempat,” kata RCMP dalam sebuah pesan di Twitter . 

“Jangan meninggalkan lokasi yang aman. JANGAN mendekati orang yang mencurigakan. Jangan mengambil tumpangan. Laporkan orang yang mencurigakan, keadaan darurat atau info ke 9-1-1. Jangan ungkapkan lokasi polisi.”

Seorang warga Weldon, Diane Shier, mengatakan dia berada di kebunnya pada Minggu (4/9) pagi ketika dia melihat kru darurat beberapa blok jauhnya.

Shier mengatakan tetangganya, seorang pria yang tinggal bersama cucunya, telah terbunuh. 

“Saya sangat sedih karena saya kehilangan tetangga yang baik,” katanya.

Di media sosial, warga James Smith Cree Nation mengabadikan teror yang mencengkeram masyarakat pada Minggu (4/9) pagi itu. Seseorang mengunggah gambar pegangan pintu yang rusak, menambahkan bahwa dia senang adik perempuannya tidak ada di rumah ketika para pria masuk.

“Ini selamanya akan membuatku trauma,” tulisnya.

Yang lain mengunggah penghormatan kepada anggota keluarga yang terbunuh dalam serangan itu, termasuk seorang perempuan muda yang telah melihat kakeknya malam sebelumnya, hanya untuk mengetahui bahwa dia adalah korban dalam serangan hari Minggu.

Ketika cakupan serangan menjadi lebih jelas bagi polisi, pencarian tersangka dialihkan ke Regina, ibu kota provinsi, tempat ribuan penggemar berkumpul untuk pertandingan Liga Sepak Bola Kanada yang terjual habis antara Saskatchewan Roughriders dan Winnipeg Blue Bombers.

Polisi Regina mengatakan, dengan bantuan Royal Canadian Mounted Police (RCMP) mereka sedang menyelidiki di beberapa bidang untuk menemukan dan menangkap para tersangka dan telah “mengerahkan sumber daya tambahan untuk keselamatan publik di seluruh kota, termasuk pertandingan sepak bola di Stadion Mosaic”.

Peringatan pertama kali dikeluarkan oleh RCMP di Melfort, Saskatchewan sekitar pukul 07.00 diperpanjang beberapa jam kemudian untuk mencakup Manitoba dan Alberta, karena kedua tersangka masih buron.

Kedua tersangka itu diidentifikasi sebagai Damien Sanderson dan Myles Sanderson. Keduanya dikatakan memiliki rambut hitam dan mata cokelat dan kemungkinan mengendarai Nissan Rogue hitam.

Otoritas kesehatan Saskatchewan mengatakan pasien dirawat di beberapa tempat.

“Panggilan untuk staf tambahan dikeluarkan untuk menanggapi masuknya korban,” kata seorang juru bicara, Anne Linemann, dalam sebuah email.

Mark Oddan, juru bicara Stars Air Ambulance, mengatakan dua helikopter dikirim dari Saskatoon, Saskatchewan dan satu lagi dari Regina.

Oddan mengatakan dua membawa pasien dari tempat kejadian ke rumah sakit Royal University di Saskatoon, sementara yang ketiga membawa pasien ke Royal University dari sebuah rumah sakit di Melfort, tidak jauh dari tenggara Weldon.

Oddan mengatakan karena undang-undang privasi, dia tidak dapat mengungkapkan informasi tentang usia, jenis kelamin, atau kondisi mereka. (theguardian/OL-1)




Sumber Berita

Article Top Ads

Central Ads Article 1

Middle Ads Article 2

Article Bottom Ads